PROPOSAL PENELITIAN TINDAKAN SEKOLAH (PTS)

 

PROPOSAL PENELITIAN TINDAKAN SEKOLAH (PTS)

MENINGKATKAN KEMAMPUAN GURU DALAM MENERAPKAN MODEL-MODEL PEMBELAJARAN  MELALUI KEGIATAN SUPERVISI KLINIS DENGAN PENDEKATAN KOLABORATIF DI SMPN 2 RANTAU SELAMAT

 Oleh :

ZAINUDDIN, S.Pd.

PEMERINTAH KABUPATEN ACEH TIMUR

DINAS PENDIDIKAN

2011


BAB   I   PENDAHULUAN

 

A. Latar Belakang Masalah

Sekolah merupakan lembaga formal yang berfungsi membantu khususnya orang tua dalam memberikan pendidikan kepada anak-anak mereka. Sekolah memberikan pengetahuan, keterampilan dan sikap kepada anak didiknya secara lengkap sesuai dengan yang mereka butuhkan. Semua fungsi sekolah tersebut tidak akan efektif apabila komponen dari sistem sekolah tidak berjalan dengan baik, karena kelemahan dari salah satu komponen akan berpengaruh pada komponen yang lain yang pada akhirnya akan berpengaruh juga pada jalannya sistem itu sendiri.  Salah satu dari bagian komponen sekolah adalah guru.

Guru dituntut untuk mampu menguasai kurikulum, menguasai materi, menguasai metode, dan tidak kalah pentingnya guru juga harus mampu mengelola kelas sedemikian rupa sehingga pembelajaran berlangsung secara aktif, inovatif dan menyenangkan. Namun umumnya guru masih mendominasi kelas, siswa pasif ( datang, duduk, nonton, berlatih, …., dan lupa). Guru memberikan konsep, sementara siswa menerima bahan jadi. menurut Erman Suherman, ada  hal yang menyebabkan siswa tidak menikmati (senang) untuk belajar, yaitu kebanyakan siswa tidak siap terlebih dahulu dengan (minimal) membaca bahan yang akan dipelajari, siswa datang tanpa bekal pengetahuan seperti membawa wadah kosong. Lebih parah lagi, siswa tidak menyadari tujuan belajar yang sebenarnya, tidak mengetahui manfaat belajar bagi masa depannya nanti.

Berdasarkan pengamatan penulis di SMPN 2 Rantau Selamat, terdapat beberapa kendala pada pembelajaran selama ini antara lain :

  1. Siswa mengalami kesulitan dalam memahami konsep.
  2. Siswa kurang aktif / siswa pasif dalam proses pembelajaran.
  3. Siswa belum terbiasa untuk bekerja sama dengan temannya dalam belajar.
  4. Guru kurang mengaitkan materi pembelajaran dengan kehidupan sehari-hari.
  5. Hasil nilai ulangan / hasil belajar siswa pada pembelajaran rendah.
  6. KKM tidak tercapai.
  7. Pembelajaran tidak menyenangkan bagi siswa.
  8. Kurangnya minat siswa terhadap pembelajaran.

Sebagai pendidik, penulis melihat pembelajaran menjadi kurang efektif karena hanya cenderung mengedepankan aspek intelektual dan mengesampingkan aspek pembentukan karakter. Hal ini tentu suatu hambatan bagi guru. Namun penulis ingin mengubah hambatan tersebut menjadi sebuah kekuatan dalam pengelolaan kegiatan belajar mengajar yang efektif dan efisien sehingga nantinya akan mendapatkan hasil yang memuaskan.

Untuk menjawab hal itu, penulis mencoba memberi solusi kepada guru-guru untuk menerapkan model-model  pembelajaran melalui kegiatan supervisi klinis dengan pendekatan kolaboratif di SMPN 2 Rantau Selamat dengan menyusun berbagai perangkat pembelajaran yang dibutuhkan seperti : RPP, alat peraga, teknik pengumpulan data, dan instrumen yang dibutuhkan untuk membantu guru dalam mengelola kelas dan mengevaluasi pembelajaran yang dilakukan.

 

B. Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang masalah yang diuraikan di atas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut “Apakah
penerapan model-model  pembelajaran   melalui kegiatan supervisi klinis dengan pendekatan kolaboratif di SMPN 2 Rantau Selamat dapat meningkatkan mutu pembelajaran siswa di SMPN 2 Rantau Selamat.

Secara operasional rumusan masalah di atas dapat dijabarkan menjadi beberapa pertanyaan penelitian sebagai berikut :

  1. Apakah penerapan model-model  pembelajaran melalui kegiatan supervisi klinis dengan pendekatan kolaboratif di SMPN 2 antau Selamat dapat meningkatkan mutu pembelajaran siswa di SMPN 2 Rantau Selamat?
  2. Apa saja kendala-kendala yang dihadapi guru dalam penerapan model-model  pembelajaran melalui kegiatan supervisi klinis dengan pendekatan kolaboaratif di SMPN 2 Rantau Selamat?
  3. Bagaimana respon siswa terhadap penerapan model-model  pembelajaran melalui kegiatan supervisi klinis dengan pendekatan kolaboratif di SMPN 2 Rantau Selamat pada pembelajaran di kelas VII, VIII, IX ?

C. Manfaat Penelitian


Penelitian tindakan sekolah ini, dilakukan dengan harapan memberikan manfaat bagi siswa, guru, maupun sekolah.

a. Manfaat bagi siswa :

  1. Memperoleh pengalaman belajar yang lebih menarik.
  2. Meningkatkan aktivitas siswa di dalam belajar.
  3. Meningkatkan penguasaan konsep.
  4. Menumbuhkan keberanian mengemukakan pendapat dalam kelompok/ membiasakan bekerja sama dengan teman.

b. Manfaat bagi guru:

  1. Memperoleh alternatif baru yang dapat diterapkan guru dalam meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi yang diajarkan.
  2. Memperoleh alternatif baru yang dapat diterapkan guru untuk peningkatan mutu pembelajaran.

c. Manfaat bagi sekolah :

  1. Meningkatkan prestasi sekolah dalam bidang akademis.
  2. Meningkatkan kinerja sekolah melalui peningkatan profesionalisme guru.

 

 

 

 

BAB  II    KAJIAN PUSTAKA

A. Kajian Teori dan Hasil Penelitian yang Relevan

Pada bagian ini, penulis bermaksud mengemukakan beberapa hal yang berhubungan dengan teori dan pengertian untuk dijadikan pedoman dalam penyusunan PTS ini, sebagai gambaran yang tentu ada kaitannya dengan materi pembahasan. Isinya berupa teori-teori yang diambil dari berbagai sumber.

Model pembelajaran dapat diartikan sebagai kerangka konseptual yang melukiskan prosedur yang sistematik dalam mengorganisasikan pengalaman belajar untuk mencapai tujuan belajar tertentu dan berfungsi sebagai pedoman bagi perancang pengajaran dan para guru dalam merencanakan dan melaksanakan aktifitas belajar mengajar ( Udin Winataputra, 1994,34).

Banyak model-model pembelajaran yang dapat dikembangkan oleh guru dalam proses kegiatan belajar mengajar yang pada prinsipnya pengembangan model pembelajaran bertujuan untuk menciptakan situasi belajar mengajar yang efetif dan efisien, menyenangkan, bermakna, lebih banyak mengaktifkan siswa.

Dalam pengembangan model pembelajaran yang mendapat penekanan pengembangannya terutama dalam strategi dan metode pembelajaran. Untuk masa sekarang ini perlu juga dikembangkan system penilaian yang mencakup ranah kognitif, afektif dan psikomotorik. Oleh karena itu guru dalam pelaksanaan proses belajar mengajar bisa saja mengembangkan model pembelajaran sendiri dengan tujuan proses pembelajaran lebih efektif dan efisien, lebih banyak memberikan kesempatan kepada siswa untuk berkreasi, sehingga siswa lebih aktif.

Berikut ini adalah pengertian model pembelajaran menurut pendapat para tokoh pendidikan antara lain:

  1. Agus Suprijono : pola yang digunakan sebagai pedoman dalam merencanakan pembelajaran di kelas maupun tutorial.
  2. Mills : “model adalah bentuk representasi akurat sebagai proses actual yang memungkinkan seseorang atau sekelompok orang mencoba bertindak berdasarkan model itu”
  3. Richard I Arends : model pembelajaran mengacu pada pendekatan yang akan digunakan, termasuk di dalamnya tujuan-tujuan pembelajaran, tahap-tahap kegiatan di dalam pembelajaran, lingkungan pembelajaran dan pengelolaan kelas.

Kompetensi dasar

Kompetensi dasar adalah sejumlah kemampuan yang harus dikuasai peserta didik dalam mata pelajaran tertentu sebagai rujukan penyusunan indikator kompetensi dalam suatu pelajaran.

Supervisi Klinis

Supervisi klinis adalah supervisi yang difokuskan pada perbaikan pembelajaran melalui siklus yang sistematis mulai dari tahap perencanaan, pengamatan dan analisis yang intesif terhadap penampilan pembelajarannya dengan tujuan untuk memperbaiki proses pembelajaran.

Beberapa alasan mengapa supervisi klinis diperlukan, diantaranya:
• Tidak ada balikan dari orang yang kompeten sejauhmana praktik profesional telah memenuhi standar kompetensi dan kode etik
• Ketinggalan iptek dalam proses pembelajaran
• Kehilangan identitas profesi
• Kejenuhan profesional (bornout)
• Pelanggaran kode etik yang akut
• Mengulang kekeliruan secara masif
• Erosi pengetahuan yang sudah didapat dari pendidikan prajabatan (PT)
• Siswa dirugikan, tidak mendapatkan layanan sebagaimana mestinya
• Rendahnya apresiasi dan kepercayaan masyarakat dan pemberi pekerjaan

Secara umum tujuan supervisi klinis untuk :
• Menciptakan kesadaran guru tentang tanggung jawabnya terhadap pelaksanaan kualitas proses pembelajaran.
• Membantu guru untuk senantiasa memperbaiki dan meningkatkan kualitas proses pembelajaran.
• Membantu guru untuk mengidentifikasi dan menganalisis masalah yang muncul dalam proses pembelajaran
• Membantu guru untuk dapat menemukan cara pemecahan maslah yang ditemukan dalam proses pembelajaran
• Membantu guru untuk mengembangkan sikap positif dalam mengembangkan diri secara berkelanjutan.

Pendekatan Kolaboratif

Suhartian ( 2000 ) menjelaskan pendekatan kolaboratif adalah cara pendekatan yang memadukan cara pendekatan direktif dan non direktif menjadi cara pendekatan yang baru. Pada pendekatan ini baik supervisor maupun guru bersama-sama bersepakat untuk menetapkan struktur, proses dan kreiteria dalam melaksanakan proses percakapan terhadap masalah yang dihadapi guru. Dengan demikian pendekatan dalam supervisi berhubungan pada  arah. Dari atas ke bawah dan dari bawah ke atas. Perilaku supervisi sebagai berikut: ( 1) Menyajikan (2) Menjelaskan ( 3 ) Mendengarkan (4) Pemecahan masalah (5) Negosiasi.

B. Penyelesaian Masalah

Berdasarkan kajian teori di atas, maka dengan melalui kegiatan penerapan model-model  pembelajaran melalui kegiatan supervisi klinis dengan pendekatan kolaboratif di SMPN 2 Rantau Selamat kepala sekolah  dapat meningkatkan kemampuan guru dalam menerapkan model-model  pembelajaran melalui kegiatan supervisi klinis dengan pendekatan kolaboratif di SMPN 2 Rantau Selamat.

 

 

 

 

 

 

 

BAB  III   METODE PENELITIAN

 

A. Subjek, Lokasi, dan Waktu Penelitian

 

Penelitian Tindakan Sekolah ini dilakukan di SMPN 2 Rantau Selamat terhadap  sembilan orang guru di SMPN 2 Rantau Selamat.  Waktu pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini dimulai  30 Mei sampai dengan 1 September 2011.

 

B. Prosedur Penelitian

Penelitian ini tergolong penelitian tindakan sekolah, dengan empat langkah pokok yaitu : perencanaan tindakan, pelaksanaan tindakan, pengamatan (observasi), dan refleksi, dengan melibatkan sembilan orang guru SMPN 2 Rantau Selamat. Penelitian dilakukan  tahapan secara berkelanjutan selama 3 bulan. Indikator kinerja yang ditetapkan adalah meningkatkan kemampuan guru dalam menerapkan model-model  pembelajaran melalui kegiatan supervisi klinis dengan pendekatan kolaboratif di SMPN 2 Rantau Selamat. Aspek yang diukur dalam observasi adalah antusiasme guru SMPN 2 Rantau Selamat dalam menerapkan model-model  pembelajaran, interaksi siswa dengan guru dalam proses belajar mengajar, interaksi dengan siswa dengan siswa dalam kerja sama kelompok, dan aktivitas siswa dalam diskusi kelompok.

C. Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data dilakukan dengan dokumentasi berupa hasil karya penyusunan KTSP, wawancara dan instrument analisis penilaian.

1. Perencanaan Tindakan

a) Pemilihan topik
b) Melakukan review silabus untuk mendapatkan kejelasan tujuan pembelajaran untuk topik tersebut dan mencari ide-ide dari materi yang ada dalam buku pelajaran. Selanjutnya bekerja dalam kelompok untuk menyusun rencana pembelajaran.
c) Menyusun rencana pelaksanaan pembelajaran
d) Merencanakan penerapan pembelajaran
e) Menentukan indikator yang akan dijadikan acuan
f) Mempersiapkan kelompok mata pelajaran
g) Mempersiapkan media pembelajaran.
h) Membuat format evaluasi
i) Membuat format observasi
j) Membuat angket respon guru dan siswa

2. Pelaksanaan Tindakan
Menerapkan tindakan sesuai dengan rencana, dengan langkah-langkah:

  1. Setiap guru yang telah menyusun rencana pembelajaran menyajikan atau mempresentasikan rencana pembelajarannya, sementara guru lain memberi masukan, sampai akhirnya diperoleh rencana pembelajaran yang lebih baik.
  2. Guru yang ditunjuk menggunakan masukan-masukan tersebut untuk memperbaiki rencana pembelajaran.
  3. Guru yang ditunjuk tersebut mempresentasikan rencana pembelajarannya di depan kelas untuk mendapatkan umpan balik.

3. Pengamatan (observasi)

  1. Observer melakukan pengamatan sesuai rencana dengan menggunakan lembar observasi
  2. Menilai tindakan dengan menggunakan format evaluasi.
  3. Pada tahap ini seorang guru melakukan implementasi rencana pembelajaran yang telah disusun, guru lain melakukan observasi dengan menggunakan lembar observasi yang telah dipersiapkan. Selain itu dilakukan pemotretan yang meng-close up kejadian-kejadian khusus selama pelaksanaan pembelajaran.

D. Teknis Analisis Data

Penelitian tindakan sekolah ini berhasil apabila :

 

  1. Peningkatan nilai rata-rata siswa kelas VII, VIII, IX, Peningkatan nilai rata-rata 6,5.
  2. Tingkat aktivitas siswa dalam proses belajar mengajar :
    Tingkat keaktifan siswa dalam proses belajar mengajar dinilai berhasil apabila masing-masing aktivitas yang menunjang keberhasilan belajar persentasenya di atas 70 %.
  3. Keterlaksanaan langkah-langkah dalam proses belajar mengajar ≥ 80 %.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Normal
0

false
false
false

IN
X-NONE
X-NONE

MicrosoftInternetExplorer4

st1\:*{behavior:url(#ieooui) }

/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Tabel Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-priority:99;
mso-style-qformat:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0cm 5.4pt 0cm 5.4pt;
mso-para-margin:0cm;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:10.0pt;
font-family:”Times New Roman”,”serif”;}

PEMBINAAN DAN PENGAWASAN  AKHLAK             SISWA-SISWI SEKOLAH

 

 

 

A. KEPADA PIHAK SEKOLAH

  1. Mengadakan shalat berjamaah di sekolah.
  2. HP yang diizinkan di lingkungan sekolah adalah HP yang tidak mempunyai fasilitas kamera,bluetooth,infrared  dan memory.
  3. Meminta siswa-siswi supaya tidak terlibat pornografi baik dengan cara menyimpan gambar porno di dalam Handphone (HP) maupun memiliki buku cetak pornografi lainnya.Untuk itu pihak sekolah diharapkan dapat melakukan razia HP siswa dalam periode tertentu untuk mencegah siswa menyimpan gambar porno.
  4. Tidak dibenarkan merokok dalam lingkungan sekolah.Pihak sekolah memberikan pengertian bahwa merokok adalah pekerjaan yang tidak bermamfaat dan  dapat merugikan kesehatan.
  5. Melakukan razia siswa-siswi guna mencegah dari benda-benda terlarang,seperti narkoba,rokok,senjata tajam dan gambar porno.
  6. Tidak mengizinkan siswa-siswi untuk keluar dari lingkungan sekolah pada jam belajar.
  7. Membina siswa-siswi yang berprilaku negatif.
  8. Mengadakan ceramah-ceramah yang berisi pembinaan akhlak secara berkala,misalnya pada upacara hari senin.
  9. Sekolah menyiapkan himbauan akhlak melalui tulisan yang ditempatkan di lingkungan sekolah.
  10. Setiap sanksi yang diberikan kepada siswa-siswi adalah sanksi yang bersifat edukatif.

B.  LINGKUNGAN KELUARGA

1.      Orang tua memberi keteladanan dalam bentuk ucapan maupun tingkah laku yang baik.

2.      Mengawasi aktifitas anak dengan cara berkomunikasi dengan anak,teman atau lingkungan sosial tempat mereka beraktifitas.

3.      Memotivasi anak agar meningkatkan prestasi belajar dan berprilaku baik.

4.      Tidak menyalakan televisi antara waktu shalat Magrib dan Isya’.

5.      Mendampingi anak saat menonton TV.

6.      Mengawasi anak ketika menggunakan komputer atau alat media elektronika lainnya.

7.      Orangtua tidak mengizinkan anaknya yang belum mempunyai SIM untuk mengenderai kenderaan bermotor.

C.  LINGKUNGAN MASYARAKAT

1.      Siswa-siswi berseragam sekolah tidak diizinkan masuk warung kopi,pusat perbelanjaan,warnet,tempat hiburan dan tempat umum lainnya pada waktu jam sekolah

2.      Masyarakat menjaga  agar lingkungan terbebas dari narkoba,judi dan pornografi

3.      Masyarakat mengawasi warnet agar tidak memberikan akses kepada anak-anak tanpa didampingi orangtuanya.

HIMBAUAN MPD ACEH DALAM RANGKA PENYELENGGARAAN UJIAN

NASIONAL TAHUN PELAJARAN 2010/2011 DI ACEH

 

 

KEPADA ORANGTUA SISWA

“Rugoe si thon Ureung Meugoe

Rugoe si uroe Ureueng Meukat Sira

Lale Ureueng Chik hanya si uroe

Rugoe Aneuk droe si panyang masa”

 

Dalam menyingkapi pesan Indatu di atas di himbau kepada orang tua agar:

  1. Membimbing dan mengawasi anak (siswa) dalam memamfaatkan waktu belajar secara efektif dan efisien.
  2. Memberi semangat dan dorongan kepada siswa untuk belajar yang optimal sehingga dapat meningkatkan rasa percaya diri siswa mereka dalam menghadapi Ujian Nasional.
  3. Menciptakan iklim dan budaya belajar di rumah dengan membatasi kegiatan yang kurang mendukung,misalnya menonton TV dll pada waktu belajar.
  4. Mengingatkan  kepada anak bahwa kejujuran adalah modal dasar untuk keberhasilan di masa depan.

KEPADA PIHAK SEKOLAH

  1. Harus memahami seoptimal mungkin tentang Permendiknas dan Prosedur Operasional Standar (POS) UN yang cukup serta melakukan sosialisasi secara optimal kepada guru,peserta ujian dan orangtua (melalui komite sekolah).
  2. Untuk menghindari sorotan masyarakat yang bersifat negatif,agar prinsip kejujuran ditegakkan dan menjaga kerahasiaan dalam semua proses penyelenggaraan UN di sekolah.
  3. Harus melakukan uji coba UN minimal 3 kali dan melakukan program remedial.

KEPADA PARA SISWA PESERTA UJIAN NASIONAL

 

            Ujian Nasional (UN) dan sejenisnya merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari proses belajar dan mengajar yang dilaksanakan secara rutin dan berkelanjutan. Maka kepada para siswa dihimbau sebagai berikut:

  1. Hadapilah Ujian Nasional dengan penuh semangat,tabah dan sabar
  2. Persiaplah dirimu dengan belajar yang sungguh-sungguh,disiplin dan berdoa sambil berusaha agar berhasil.
  3. Mengikuti uji coba yang dilaksanakan olah berbagai pihak.
  4. bersikap jujur sehingga hasil ujian benar-benar menjadi hasil upaya yang nyata dan kalaupun belum berhasil bukan merupakan akhir dari semuanya.

Post a comment or leave a trackback: Trackback URL.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: